Langsung ke konten utama

Mekanisme Kerja, Pasar Valuta Asing, Fungsi Pasar, Tujuan Transaksi

Menurut Kuncoro (1996:107),  seandainya ada mata uang tunggal internasional, barangkali pasar valas tidak diperlukan. Kenyataan ini menunjukkan, dalam setiap transaksi internasional selalu menggunakan valas. Dengan kata lain ada diperlukan sebuah mekanisme untuk mengkonversi mata uang yang satu menjadi mata uang lain. Hal Inilah yang menimbulkan terjadinya permintaan akan transaksi valas. Pasar valas dunia menawarkan mekanisme yang dapat menyelesaikan transaksi kompleks dan beragam secara efisien.

Yang menjadi Perantara utama dalam pasar valas adalah bank-bank utama yang beroperasi diseluruh dunia terutama dibidang perdagangan valas. Bank-bank ini terhubung dengan jaringan telekomunikasi yang sangat maju dan canggih, dimana dapat menghubungkan bank-bank tersebut dengan klien utamanya serta bank-bank lain diseluruh dunia. Berbeda dengan yang ada di bursa saham yang memiliki lantai perdagangan (trading floor), pialang-pialang berbagai bank dalam pasar valas tidak pernah bertemu secara langsung. Hanya melalui telepon, internet (email), mesin faks, terminal computer, atau telex yang menjadi penghubung untuk permintaan dan penawaran valas. Terdapat dua jenis tingkatan didalam pasar valas yaitu, Pertama, pasar konsumen/eceran (consumer/retail market), dimana individu atau institusi membeli dan menjual valas kepada bank. Misalnya, bila IBM bermaksud merepatriasi keuntungan dari cabangnya di Jerman ke AS, maka IBM dapat mendatangi sebuah bank di Frankfurt dengan tawaran menjual DM yang dimilikinya untuk ditukarkan US$. Kedua, apabila bank tersebut tidak memiliki sejumlah mata uang US$ yang diinginkan, maka bank tadi akan mengunjungi bank lain untuk memperoleh Dolar sebagai ganti DM atau valas lain. Pembelian dan penjualan jenis ini disebut pasar antar bank.

Dalam pasar valas, tidak ada keseragaman. Dengan adanya transaksi diluar bursa perdagangan (over the counter) sebagai salah satu pasar tradisional dari perdagangan valuta asing, banyak sekali pasar valuta asing yang saling memiliki keterkaitan satu sama lainnya dimana mata uang yang berbeda diperdagangkan, maka secara tidak langsung artinya bahwa “tidak ada kurs tunggal mata uang dollar melainkan kurs yang berbeda-beda tergantung pada bank mana atau pelaku pasar mana yang bertransaksi”. Namun dalam kenyataannya, perbedaan tersebut sangat tipis sekali.

Dengan sifatnya yang selalu berubah, maka ada beberapa faktor penting yang memiliki pengaruh yang besar terhadap perubahan dalam kurs pertukaran, diantaranya.

1. Perubahan dalam Citarasa Masyarakat

Perubahan ini akan mempengaruhi permintaan. Jika penduduk pada sebuah negara lebih menyenangi barang-barang dari negara lain, permintaan atas mata uang negara yang penjual akan bertambah. Dengan demikian, Nilai mata uang negara penjual akan menjadi naik. Dapat disimpulkan semakin banyak kita menjual barang keluar negeri semakin meningkatkan nilai mata uang negara.

2. Perubahan Harga dari Barang-Barang Ekspor

Seandainya barang-barang ekspor mengalami kenaikan, maka kenaikan tersebut akan mempengaruhi permintaan barang ekspor dan kurs valuta asing sehingga akan menjatuhkan nilai uang dari negara yang mengalami kenaikan barang ekspor tersebut.

Mempengaruhi Kurs Valuta Asing
3. Kenaikan Harga-Harga Umum (Inflasi)

Sebagai akibat yang muncul dari kenaikan harga-harga barang dalam negeri, tentu akan menyebabkan penduduk di suatu negara lebih condong untuk mengimpor barang yang dibutuhkan tersebut dari negara lain. Oleh sebab itu, permintaan akan valuta asing juga akan mengalami kenaikkan. Di sisi lain, Negara yang menjadi pengekspor tersebut nilai mata uangnya akan naik dan sehingga bisa mengurangi permintaannya akan mata uang negara lain.

4. Perubahan dalam Tingkat Bunga 

Tingkat Pengembalian Investasi Tingkat bunga dan tingkat pengembalian investasi sangat berpengaruh dalam jumlah serta arah aliran modal jangka panjang dan jangka pendek. Tingkat pendapatan investasi yang menarik akan mendorong para investor untuk menanamkan modalnya ke negara tersebut sehingga penawaran valuta asing yang bertambah otomatis akan menaikkan nilai mata uang negara penerima modal tersebut.

5.  Perkembangan Ekonomi

Jika valuta asing dipengaruhi oleh perkembangan ekspor, penawaran valuta asing akan meningkat dan menaikkan nilai mata uang. Sebaliknya, jika dipengaruhi oleh hal-hal di luar ekspor, akan menurunkan nilai mata uang asing.

Fungsi Pasar Valuta Asing

Fungsi pasar valuta asning antara lain:
  1. Transfer daya beli (transfer of purchasing power). Penting peranananya terutama dalam hal perdagangan internasioanal dan transaksi modal yang biasanya melibatkan pihak-pihak yang tinggal di negara yang memiliki mata uang yang berbeda.
  2. Penyediaan kredit. Pengiriman barang antarnegara dalam perdagangan internasional membutuhkan waktu. Oleh sebab itu, harus ada suatu cara untuk membiayai barang-barang dalam perjalanan pengiriman barang termasuk setelah barang sampai ke tempat tujuan yang biasanya membutuhkan waktu untuk kemudian dijual kepada pembeli.
  3. Mengurangi risiko valuta asing. Importir mengharapkan mendapat keuntungan dari usaha perdagangan. Dalam situasi normal kemungkinan risiko yang tidak bisa diprediksi misalnya terjadi perubahan kurs secara tiba-tiba sehingga mempengaruhi besarnya keuntungan yang telah diperkirakan.

Tujuan Transaksi Valuta Asing

Adpun tujuan dalam melakukan transaksi valas baik pelakunya itu perusahaan ataupun individu adalah sebagai berikut : 
  1. Komersial: ekspor-impor lalu lintas modal, lalu lintas jasa, dan lain sebagainya.
  2. Funding: pinjaman valuta asing dan kebutuhan cash flow.
  3. Hedging: untuk kebutuhan hedging atas terjadinya risiko perubahan kurs valuta asing.
  4. Investasi: commercial investment, property investment, dan portfolio investment.
  5. Individu: turis dan kebutuhan individu lainnya.
  6. Marketmaking: yaitu perdagangan valuta asing yang dilaksanakan oleh bank-bank dengan menawarkan harga dua arah sebagai marketmaker.
  7. Position taking: aktivitas ini lazim ditemui untuk tujuan memperoleh keuntungan. Pada aktivitas ini, pelaku pasar akan memposisikan dirinya sesuai dengan kecendrungan menguat atau melemahnya mata uang.
Tujuan lain dalam melakukan transaksi valas baik yang dilakukan oleh perusahaan / badan maupun individu yaitu sebagai berikut :
- Untuk transaksi pembayaran
- Mempertahankan daya beli
- Pengiriman ke luar negeri
- Mencari keuntungan.

Postingan populer dari blog ini

Sumber Daya Usaha, Budi Daya Unggas Petelur, Peternak Ayam Petelur Sukses

Sumber Daya Usaha Budidaya Unggas Petelur Budi daya unggas petelur tidak sekedar memberi makan saja. Banyak yang harus diperhatikan dalam membudidayakan unggas petelur, terutama untuk sebuah usaha. Terdapat beberapa sumber daya yang harus dipenuhi. Sebelum mempelajari tentang sumber daya usaha budi daya unggas petelur, simaklah artikel berikut. Peternak Ayam Petelur Sukses Asrori (22), warga Desa Beji, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban memiliki usaha budi daya ayam petelur yang terbilang sukses. Dengan cara budi daya yang berbeda, Asrori mampu membuat ayamnya bertelur lebih dari 2 kali dalam sehari.Cara pemberian pakan dilakukan berbeda dari lainnya. Pakan ayam terdiri dari campuran dedak atau bekatul, jagung halus dan beberapa tumbuhan yang dihaluskan. Pemberian makan dan minum 3 kali sehari, dengan takaran khusus. Selain itu ayam juga diberi jamu berupa protein tambahan berupa bekicot yang di haluskan. Lendir bekicot dihilangkan Sumber: http://disnak.jatimprov.go.id

Mekanisme Transaksi di Pasar Modal, Pasar Perdana, Pasar Sekunder, Investasi di Pasar Modal

Mekanisme Transaksi di Pasar Modal Mekanisme transaksi di pasar modal bergantung kepada pasar apa yang sedang berlangsung, apakah pasar primer atau pasar sekunder. Dengan demikian untuk mengetahui mekanisme transaksinya, dapat dilihat dari kedua jenis pasar yang berlaku pada pasar modal tersebut. Mekanisme Transaksi di Pasar Perdana Pasar perdana disebut juga dengan Initial Public Offering (IPO) yaitu pasar tempat perusahaan atau emiten pertama kali memperdagangkan saham atau surat berharga lainnya untuk masyarakat umum (publik). Proses perdagangan saham dan obligasi pada pasar perdana dapat digambarkan melalui bagan sebagai berikut. Merujuk kepada bagan tersebut jelas bahwa dalam pasar perdana , pihak yang bertindak sebagai penjual adalah emiten dan sebagai pembeli adalah investor. Tahukah kalian apa itu emiten? Emiten adalah pihak yang melakukan penawaran umum, dalam hal ini perusahaan yang pertama kali melakukan go public, yakni menjual kepemilikan modalnya ke

Menciptakan Peluang Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi

Menciptakan Peluang Usaha Pembenihan Ikan Konsumsi a. Ide Usaha Faktor-faktor yang dapat memunculkan ide usaha adalah sebagai berikut. 1) Faktor internal Faktor internal menjadi alat untuk menciptakan sebuah inspirasi atas objek yang dihadapinya dengan kemampuan kreativitasnya. Faktor internal ialah faktor yang berasal dari dalam diri seseorang sebagai subjek faktor internal antara lain: a) pengetahuan yang dimiliki, b) pengalaman dari individu itu sendiri, c) pengalaman saat ia melihat orang lain menyelesaikan masalah, d) intuisi yang merupakan pemikiran yang muncul dari individu itu sendiri. 2) Faktor eksternal Faktor eksternal ialah hal - hal yang dihadapi seseorang dan merupakan objek untuk mendapatkan sebuah inspirasi bisnis. faktor eksternal antara lain : a)    masalah yang dihadapi dan belum terpecahkan, b)    kesulitan yang dihadapi sehari-hari, c)    kebutuhan yang belum terpenuhi baik untuk dirinya maupun orang lain, d)-    pemikiran yang besar u
Copyright © Baritoko . All rights reserved.