Search This Blog

Yugoslavia | Sejarah Yugoslavia | Tentang Yugoslavia | History of Yugoslavia | About Yugoslavia


Flag
Republik Federal Sosialis Yugoslavia
( SFRY) Adalah Negara Yugoslavia yang ada dari paruh kedua Perang Dunia II (1943) sampai secara resmi dibubarkan pada tahun 1992 di tengah-tengah Yugoslavia Wars . Itu adalah negara sosialis dan federasi terdiri dari enam republik sosialis: Bosnia dan Herzegovina , Kroasia , Makedonia , Montenegro , Serbia , Dan Slovenia . Serbia, di samping itu, termasuk dua provinsi otonom Vojvodina dan Kosovo dan Metohia.

Awalnya memihak dengan Blok Timur bawah kepemimpinan Josip Broz Tito pada awal Perang dingin , Yugoslavia menerapkan kebijakan kenetralan setelah Tito-Stalin split dari 1948 , Dan menjadi salah satu anggota pendiri Gerakan Non-Blok . Setelah kematian Tito, meningkatnya nasionalisme etnis pada 1980-an ke 1990-an menyebabkan ketidakpuasan di antara beberapa etnis di dalam republik, yang menyebabkan negara runtuh pada garis etnis yang diikuti oleh perang penuh dengan berbagai etnis diskriminasi dan pelanggaran hak asasi manusia.

Populasi Yugoslavia berbicara terutama tiga bahasa: Serbo-Kroasia , Slovenia dan Macedonia .  Bahasa Serbo-Kroasia dituturkan oleh penduduk di republik federal SR Kroasia , SR Serbia , SR Bosnia dan Herzegovina , Dan SR Montenegro - Total 12.390.000 orang dengan akhir 1980. Slovenia dituturkan oleh sekitar 1.400.000 penduduk SR Slovenia , Sedangkan Macedonia dituturkan oleh penduduk 1.210.000 SR Makedonia. Nasional minoritas menggunakan bahasa mereka sendiri juga, dengan 506.000 berbicara Hongaria (Terutama di bagian SAP Vojvodina ), Dan 2.000.000 orang berbicara Bahasa Albania SR di Serbia dan Macedonia SR. Turki , Rumania , Dan Italia juga berbicara dengan tingkat yang lebih rendah.
Tiga bahasa utama semua milik Slavia Selatan kelompok bahasa dan karena itu serupa, sehingga kebanyakan orang dari daerah yang berbeda untuk memahami satu sama lain. Intelektual sebagian besar mengenal dengan ketiga bahasa, sedangkan orang-orang sederhana lebih dari SR Slovenia dan Makedonia SR disediakan kesempatan untuk belajar bahasa Serbo-Kroasia selama layanan wajib di militer federal. Serbo-Kroasia itu sendiri terdiri-dari tiga dialek, Shtokavian , Kajkavian , Dan Chakavian , Dengan Shtokavian digunakan sebagai dialek standar resmi bahasa. Resmi Serbo-Kroasia (Shtokavian), dibagi menjadi dua varian yang sama, Kroasia (Barat) varian dan Serbia (Timur) varian, dengan sedikit perbedaan menceritakan dua terpisah.

Dua huruf yang digunakan di Yugoslavia adalah: Alfabet latin dan Cyrillic alphabet . Kedua huruf yang dimodifikasi untuk digunakan oleh bahasa Serbo-Kroasia di abad ke-19, sehingga Serbo-Kroasia alfabet Latin lebih erat dikenal sebagai GAJ's Latin alphabet , Sedangkan Cyrillic disebut sebagai Serbia Cyrillic alphabet . Serbo-Kroasia menggunakan kedua huruf, Slovenia hanya menggunakan abjad Latin, dan Macedonia hanya menggunakan alfabet Cyrillic. Perlu dicatat bahwa Kroasia varian bahasa yang digunakan secara eksklusif Latin, sedangkan varian Serbia digunakan baik Latin dan Cyrillic.

Nama "Yugoslavia", transliterasi dari " Jugoslavija ", Adalah kata komposit dibuat-up" kendi "(Dengan" J "diucapkan dalam bahasa Inggris sebagai" y ") dan" slavija ". Penjabaran dari kata Serbo-Kroasia" kendi "Adalah" selatan ", sementara" slavija "(" Slavia ") terus maknanya (" tanah Slavia ") Jadi terjemahan dari." Jugoslavija "Akan" Slavia Selatan "atau" Tanah Slavia Selatan "Istilah ini menyatukan. Enam negara Selatan Slavia Yugoslavia, Serbia , Kroasia , Slovenia , Bosniak , Montenegrins dan Makedonia . Nama lengkap resmi negara, namun, bervariasi secara signifikan antara 1943 dan 1992.

Yugoslavia dibentuk pada tahun 1918 dengan nama Kerajaan Serbia, Kroasia dan Slovenia . Di King Januari 1929, Alexander I diasumsikan kediktatoran negara dan diganti namanya menjadi Kerajaan Yugoslavia , Untuk pertama kalinya membuat "Yugoslavia" istilah, yang digunakan coloquially selama beberapa dekade (bahkan sebelum negara itu terbentuk), nama resmi negara. Setelah Kerajaan diduduki selama Perang Dunia II, negara Yugoslavia baru diproklamasikan pada tahun 1943 dan diberi nama Federal Demokratik Yugoslavia (DF Yugoslavia, DFY), dengan namanya meninggalkan pertanyaan tentang republik atau kerajaan terbuka.
Pada tahun 1946, ia menjadi Rakyat Republik Federal Yugoslavia (FPR Yugoslavia, FPRY), dan pada tahun 1963 yang Republik Federal Sosialis Yugoslavia (SFR Yugoslavia, SFRY). Negara yang paling sering disebut dengan nama ini penuh terakhir (Republik Sosialis Federal Yugoslavia), yang diselenggarakan untuk periode terpanjang dari semua. Dari tiga bahasa Yugoslavia, nama bahasa Serbo-Kroasia dan Macedonia untuk negara adalah sama, sementara Slovenia sedikit berbeda dalam permodalan dan ejaan dari kata sifat "Sosialis". Nama-nama tersebut adalah sebagai berikut :

  • Serbo-Kroasia dan Bahasa Macedonia
  • Alfabet latin : Republik Federal Sosialis Yugoslavia
  • Cyrillic alphabet Republik Sosialis Federal Yugoslavia.
  • Bahasa Slovenia
  • Republik Federal Sosialis Yugoslavia
Karena panjang nama, singkatan yang sering digunakan untuk merujuk kepada Republik Federal Sosialis Yugoslavia, meskipun negara paling umum dikenal hanya sebagai "Yugoslavia". Singkatan paling umum adalah "SFRY" ("SFRJ"), meskipun "SFR Yugoslavia" juga digunakan dalam kapasitas resmi, terutama oleh media.

Pada tanggal 6 April 1941, Yugoslavia diserbu oleh kekuatan Poros dipimpin oleh Jerman ; Dan tanggal 17 April 1941, negara itu sepenuhnya diduduki dan segera diukir oleh Axis. Sebagai pasukan Jerman bergerak ke timur untuk menyerang Uni Soviet , Yugoslavia perlawanan segera didirikan dalam bentuk Tentara Pembebasan Rakyat dan detasemen Partisan Yugoslavia, hanya dikenal sebagai Partisan . Komandan tertinggi Partisan adalah Josip Broz Tito (Kepala kpj), dan di bawah komandonya gerakan segera mulai membangun "wilayah merdeka" yang menarik perhatian dari pasukan pendudukan.

Berbeda dengan berbagai nasionalis milisi yang beroperasi di Yugoslavia diduduki, Partisan adalah gerakan pan-Yugoslavia mempromosikan " persaudaraan dan persatuan "Bangsa-bangsa Yugoslavia, dan mewakili republik, sayap kiri, dan elemen sosialis dari spektrum Yugoslavia politik Koalisi partai politik, faksi, dan individu menonjol di belakang gerakan itu. Yang Front Pembebasan Rakyat ( Jedinstveni narodnooslobodilački depan , JNOF), dipimpin oleh Partai Komunis Yugoslavia (Kpj).

Front membentuk satu badan politik perwakilan, yang Anti-fasis Dewan Pembebasan Rakyat Yugoslavia , Lebih dikenal hanya sebagai AVNOJ ( Anti-fasis Dewan Pembebasan Nasional Yugoslavia ). The AVNOJ, yang bertemu untuk pertama kalinya dalam Partisan-dibebaskan Bihac tanggal 26 November 1942 ( Sesi pertama dari Anti ), Diklaim status Kanada deliberatif perakitan (Parlemen).

Selama 1943, Partisan Yugoslavia mulai menarik perhatian serius dari Jerman. Dalam dua operasi utama Fall Weiss (Januari-April 1943) dan Fall Schwartz (15 Mei - 16 Juni 1943), Axis berusaha untuk cap-out perlawanan Yugoslavia sekali dan untuk semua. Pertempuran, yang segera akan dikenal sebagai Pertempuran Neretva yang dan Pertempuran Sutjeska yang masing-masing, melihat Partisan 20.000-kuat Utama Operasional Grup yang bergerak oleh pasukan sekitar 150.000 tentara Axis gabungan. Pada kedua kesempatan, meskipun banyak korban jiwa komandan Partisan Josip Broz Tito berhasil menghindari perangkap dan mundur ke tempat yang aman.

Setelah penarikan pasukan Axis utama, Partisan muncul lebih kuat daripada sebelumnya dan menempati porsi yang lebih signifikan dari Yugoslavia. Kejadian-kejadian sangat meningkatkan berdiri dari Partisan, dan memberikan mereka reputasi baik antara rakyat Yugoslavia - mengarah ke perekrutan meningkat. Pada tanggal 8 September 1943, Fasis Italia menyerah ke Sekutu kekuasaan , Meninggalkan zona pendudukan mereka di Yugoslavia

terbuka untuk Partisan. Tito mengambil keuntungan dari peristiwa dengan singkat membebaskan pantai Dalmatian dan kota-kotanya. Ini diberikan persenjataan Partisan Italia dan pasokan, relawan dari kota-kota yang sebelumnya dicaplok oleh Italia , Dan merekrut Italia menyeberang kepada Sekutu (disebut Divisi Garibaldi ).

Setelah rantai yang sangat menguntungkan peristiwa, AVNOJ memutuskan untuk bertemu untuk kedua kalinya - sekarang di Partisan-dibebaskan Jajce . The Sesi kedua dari AVNOJ berlangsung sejak tanggal 21 November dengan tanggal 29 November 1943 (tepat sebelum dan selama Konferensi Teheran ), Dan datang ke sejumlah kesimpulan yang signifikan. Yang paling signifikan dari ini adalah pembentukan Federal Demokratik Yugoslavia, negara yang akan menjadi federasi enam sama Slavia Selatan republik (yang bertentangan dengan Serbia keunggulan dalam sebelum perang Yugoslavia ). Konsili memutuskan nama "netral" dan sengaja meninggalkan pertanyaan "monarki vs republik" terbuka, memutuskan bahwa Peter II hanya akan diizinkan untuk kembali dari pengasingan di London pada hasil yang baik dari referendum pan-Yugoslavia pada pertanyaan itu.

Di antara keputusan lain, AVNOJ memutuskan membentuk tubuh eksekutif sementara, Komite Nasional untuk Pembebasan Yugoslavia atau NKOJ ( Nacionalni Komitet oslobođenja Jugoslavije ), Menunjuk Josip Broz Tito Perdana Menteri. Setelah keberhasilan yang dicapai dalam tahun 1943 keterlibatan, Tito juga diberikan peringkat Marsekal Yugoslavia . berita Menguntungkan juga datang dari Konferensi Teheran berlangsung pada waktu yang hampir bersamaan di Iran, kekuatan Sekutu menyimpulkan bahwa Partisan akan diakui sebagai gerakan perlawanan Yugoslavia Sekutu dan perlengkapan yang diberikan dan mendukung perang melawan pendudukan Axis.
Sebagai perang berbalik secara meyakinkan melawan Axis pada tahun 1944, Partisan terus memegang potongan signifikan wilayah Yugoslavia. Dengan Sekutu di Italia, pulau-pulau Yugoslavia dari Laut Adriatik adalah surga bagi perlawanan. Pada tanggal 17 Juni 1944, dasar Partisan di pulau Vis bertempat konferensi antara Josip Broz Tito, Perdana Menteri NKOJ (Mewakili AVNOJ), dan Ivan Šubašić , Perdana Menteri pemerintah Yugoslavia royalis-pengasingan di-di London. Kesimpulan, yang dikenal sebagai Tito-Šubašić Perjanjian , Diberikan pengakuan Raja ke AVNOJ dan Federal Demokratik Yugoslavia dan disediakan untuk pembentukan pemerintah koalisi Yugoslavia bersama yang dikepalai oleh Tito dengan Šubašić sebagai menteri luar negeri, dengan AVNOJ dikukuhkan sebagai parlemen sementara Yugoslavia.

Belgrade , Ibukota Yugoslavia, adalah dibebaskan dengan bantuan Soviet Tentara Merah pada bulan Oktober 1944, dan pembentukan sebuah pemerintahan Yugoslavia baru ditunda sampai 2 November 1944, ketika Perjanjian Beograd ditandatangani dan pemerintah sementara terbentuk. Perjanjian tersebut juga disediakan untuk pemilu pasca-perang akhirnya yang akan menentukan sistem masa depan negara pemerintah dan ekonomi.

Dengan 1945, Partisan yang menyapu pasukan Axis dan membebaskan sisa bagian wilayah yang diduduki. Pada tanggal 20 Maret 1945, Partisan meluncurkan Serangan Umum di drive untuk sepenuhnya menggulingkan Jerman dan kekuatan berkolaborasi tersisa. Pada akhir April 1945, bagian utara sisa Yugoslavia telah dibebaskan, dan potongan selatan Jerman (Austria) wilayah, dan wilayah sekitar Trieste Italia diduduki oleh pasukan Yugoslavia.

Federal Demokratik Yugoslavia sekarang keadaan sepenuhnya utuh, termasuk enam negara federal: Negara Federal Bosnia dan Herzegovina (FS Bosnia dan Herzegovina), Negara Federal Kroasia (FS Kroasia), Negara Federal Makedonia (FS Makedonia), Federal Negara Montenegro (FS Montenegro), Negara Federal Serbia (FS Serbia), dan Negara Slovenia Federal (FS Slovenia).

Yang Yugoslavia pertama pasca-perang pemilihan yang ditetapkan 11 November 1945. Pada saat ini koalisi partai backing Partisan, yang Front Pembebasan Rakyat ( Jedinstveni narodnooslobodilački depan , JNOF), telah berganti nama menjadi Front Rakyat ( Národní depan , Nof). Front Rakyat terutama dipimpin oleh Partai Komunis Yugoslavia (kpj), dan diwakili oleh Josip Broz Tito. Reputasi baik manfaat besar dari eksploitasi masa perang mereka dan menentukan keberhasilan, dan mereka menikmati dukungan yang tulus di antara rakyat. Namun, sebelum lama-perang partai politik yang dibangun kembali juga. Pada awal Januari 1945, sedangkan musuh masih menduduki barat laut, Josip Broz Tito berkomentar:

Saya tidak pada prinsipnya terhadap partai politik karena demokrasi juga mengandaikan kebebasan untuk mengekspresikan prinsip-prinsip seseorang dan ide-ide seseorang. Tapi untuk menciptakan pihak demi pihak, sekarang, ketika kita semua, sebagai salah satu, harus mengarahkan semua kekuatan kita ke arah mengemudi pasukan pendudukan dari negara kita, ketika tanah telah rata dengan tanah, ketika kita memiliki hanya kesadaran kita dan tangan kita (...) kita tidak punya waktu untuk itu sekarang. Dan di sini adalah gerakan populer [yang Front Rakyat ]. Setiap orang menyambut di dalamnya, baik komunis dan orang-orang yang demokrat dan radikal, dll apa mereka dipanggil sebelumnya. Gerakan ini adalah gaya, satu-satunya gaya yang sekarang dapat memimpin negara kita keluar dari ketakutan dan penderitaan dan membawanya untuk melengkapi kebebasan.

Perdana Menteri Josip Broz Tito , 1945 Januari

Namun, sementara pemilu itu sendiri cukup dilakukan dengan pemungutan suara secara rahasia, kampanye yang mendahului mereka sangat tidak teratur. surat kabar oposisi dilarang pada lebih dari satu kali, dan di Serbia para pemimpin oposisi seperti Milan Grol menerima ancaman melalui pers. Pihak oposisi menarik diri dari pemilihan umum di protes ke suasana bermusuhan. Meskipun demikian, pemungutan suara pemilu masih termasuk opsi untuk memilih oposisi dengan cara mencetak dengan sebuah "kotak tanpa daftar" yang mewakili alternatif dari Front Rakyat. Hasil Pemilihan 11 November 1945 tegas mendukung kedua, dengan rata-rata 85% dari pemilih dari setiap negara federal casting suara mereka untuk Front Rakyat. Pada tanggal 29 November 1 945 ulang tahun, kedua dari Sesi kedua dari AVNOJ , Majelis Konstituante Yugoslavia menyatakan negara republik. Federal Demokratik Yugoslavia menjadi Republik Rakyat Federal Yugoslavia (FPR Yugoslavia, FPRY), dan prefiks ke nama-nama dari enam republik berubah dengan sendirinya, dari "Negara Federal" menjadi "Republik Rakyat".

Pemerintah Yugoslavia bersekutu dengan Uni Soviet bawah Joseph Stalin dan pada awal Perang dingin ditembak jatuh dua pesawat Amerika terbang di atas wilayah udara Yugoslavia pada tanggal 9 Agustus dan Agustus 19 1946. Ini adalah turunnya menembak pertama pesawat udara barat selama Perang Dingin dan ketidakpercayaan yang mendalam akibat Tito di Amerika Serikat dan bahkan panggilan untuk intervensi militer terhadap Yugoslavia. Yugoslavia baru ini juga diikuti model Stalinis Soviet pembangunan ekonomi pada periode awal ini, beberapa aspek yang mencapai keberhasilan. Secara khusus pekerjaan umum dari periode diselenggarakan oleh pemerintah berhasil membangun kembali dan bahkan meningkatkan infrastruktur Yugoslavia (khususnya sistem jalan), dengan biaya sedikit untuk negara. Ketegangan dengan Barat yang tinggi sebagai Yugoslavia bergabung Cominform itu, dan tahap awal Perang Dingin dimulai dengan Yugoslavia mengejar kebijakan luar negeri yang agresif. Setelah dibebaskan sebagian besar Julian Maret dan Carinthia , Dan dengan klaim bersejarah untuk kedua daerah tersebut, pemerintah Yugoslavia mulai manuver diplomatik untuk memasukkan mereka di Yugoslavia. Kedua tuntutan mereka ditentang oleh Barat. Titik terbesar dari perdebatan adalah port-kota Trieste . Kota dan pedalaman perusahaan telah dibebaskan kebanyakan oleh Partisan tahun 1945, tetapi tekanan dari Sekutu barat memaksa mereka untuk menarik diri ke apa yang disebut " Morgan Line ". The Free Wilayah Trieste didirikan, dan dipisahkan ke dalam Zona A dan Zona B, yang dikelola oleh Sekutu Barat dan Yugoslavia masing-masing. Awalnya, Yugoslavia didukung oleh Stalin, tetapi oleh 1947 belakangan sudah mulai dingin terhadap ambisi negara baru. Krisis akhirnya dibubarkan sebagai Tito-Stalin split dimulai, dengan Zona A yang diberikan kepada Italia, dan Zona B untuk Yugoslavia.

Sementara itu, perang sipil mengamuk di Yunani - tetangga selatan Yugoslavia - dan pemerintah Yugoslavia bertekad untuk membawa kemenangan komunis. Yugoslavia mengirim bantuan yang signifikan, dalam hal senjata dan amunisi, perlengkapan, pakar militer pada peperangan partisan (Seperti General Vladimir Dapčević ), Dan bahkan memungkinkan pasukan Yunani menggunakan wilayah Yugoslavia sebagai surga yang aman. Meskipun dukungan Uni Soviet, Bulgaria, dan (Yugoslavia yang didominasi) Albania telah diberikan militer juga, bantuan Yugoslavia jauh lebih besar. Namun, ini petualangan Yugoslavia asing juga datang untuk berakhir dengan split Tito-Stalin, sebagai komunis Yunani, mengharapkan sebuah penggulingan Tito, menolak bantuan dari pemerintah. Tanpa itu, bagaimanapun, mereka sangat dirugikan dan dikalahkan di 1949.
Satu-satunya tetangga komunis dari Republik Rakyat Albania itu Yugoslavia, dan pada periode pasca-perang segera negara itu efektif satelit Yugoslavia. Tetangga Bulgaria berada di bawah pengaruh peningkatan Yugoslavia juga, dan berbicara mulai menegosiasikan masuknya Albania dan Bulgaria ke Yugoslavia. Titik utama pertikaian adalah bahwa Yugoslavia ingin menyerap dua sebagai republik federal. Albania tidak berada di posisi ke objek, namun pandangan Bulgaria adalah bahwa federasi baru akan melihat Bulgaria dan Yugoslavia sebagai menyatukan keseluruhan pada istilah yang sama. Seperti negosiasi dimulai, perwakilan Yugoslavia Edvard Kardelj dan Milovan Đilas dipanggil ke Moskow bersama delegasi Bulgaria, di mana Stalin dan Vyacheslav Molotov berusaha untuk alis-beat keduanya menjadi menerima kendali Soviet atas penggabungan antara negara-negara, dan umumnya mencoba untuk memaksa mereka menjadi subordinasi. Soviet tidak mengekspresikan pandangan spesifik pada isu penyatuan Yugoslavia-Bulgaria, tapi ingin memastikan kedua belah pihak pertama kali disetujui setiap keputusan dengan Moskow. Bulgaria tidak keberatan, tapi delegasi Yugoslavia menarik diri dari pertemuan Moskow. Menyadari tingkat subordinasi Bulgaria ke Moskow, Yugoslavia mundur fr om pembicaraan unifikasi, dan rencana shelved untuk aneksasi Albania dalam mengantisipasi konfrontasi dengan Uni Soviet.

The Tito-Stalin, atau split-Soviet Yugoslavia terjadi pada musim semi dan musim panas awal 1948. Judulnya menyinggung Josip Broz Tito , Pada saat Perdana Menteri Yugoslavia (Presiden Majelis Federal), dan Premier Soviet Joseph Stalin . Di Barat, Tito dianggap sebagai pemimpin komunis yang setia, kedua setelah Stalin dirinya di Blok Timur. Namun, setelah sebagian besar dibebaskan sendiri dengan hanya dukungan terbatas Tentara Merah, Yugoslavia mengarahkan kursus independen, dan selalu mengalami ketegangan dengan Uni Soviet. Yugoslavia dan pemerintah Yugoslavia menganggap diri mereka sekutu Moskow, sementara Moskow dianggap Yugoslavia satelit dan sering diperlakukan seperti itu. Sebelumnya ketegangan meletus selama beberapa iss UES, tetapi setelah pertemuan Moskow, sebuah konfrontasi terbuka mulai.

Berikutnya datang suatu pertukaran surat langsung antara Partai Komunis Uni Soviet (KPSS), dan Partai Komunis Yugoslavia (Kpj). Dalam surat KPSS pertama 27 Maret 1948, Soviet menuduh Yugoslavia dari merendahkan sosialisme Soviet melalui pernyataan seperti "sosialisme di Uni Soviet sudah tidak menjadi revolusioner". Hal ini juga mengklaim bahwa kpj tidak "cukup demokratis", dan bahwa itu bukan bertindak sebagai pelopor yang akan memimpin negeri untuk sosialisme. Soviet mengatakan bahwa mereka "tidak dapat mempertimbangkan seperti organisasi Partai Komunis menjadi Marxis-Leninis, Bolshevik". Surat tersebut juga bernama sejumlah h igh-peringkat para pejabat sebagai "Marxis meragukan" ( Milovan Đilas , Aleksandar Ranković , Boris Kidrič , Dan Svetozar Vukmanović-Tempo ) Mengundang Tito untuk membersihkan mereka, dan dengan demikian menyebabkan keretakan dalam partainya sendiri. Komunis pejabat Andrija Hebrang dan Sreten Žujović mendukung pandangan Soviet. Tito, bagaimanapun, melihat melalui itu, menolak untuk berkompromi partainya sendiri, dan segera menanggapi dengan huruf sendiri. Tanggapan kpj pada tanggal 13 April 1948 penyangkalan kuat dari tuduhan Soviet, baik mempertahankan sifat partai revolusioner, dan kembali menyatakan pendapat yang tinggi dari Uni Soviet. Namun, kpj juga mencatat bahwa "tidak peduli berapa banyak masing-masing dari kita mencintai tanah sosialisme, Uni Soviet, dia bisa dalam hal apapun tidak mencintai negeri sendiri kurang". Dalam pidato, yang Perdana Menteri Yugoslavia lain

Kami tidak akan membayar saldo rekening orang lain, kita tidak akan melayani sebagai uang saku dalam pertukaran mata uang siapa pun, kita tidak akan membiarkan diri kita menjadi terjerat dalam bidang politik yang menarik. Kenapa harus diadakan terhadap rakyat kami bahwa mereka ingin benar-benar independen? Dan mengapa harus otonomi dibatasi atau subjek sengketa? Kami tidak akan tergantung pada ada yang pernah lagi!

Perdana Menteri Josip Broz Tito

Jawaban 31 Soviet halaman-panjang 4 Mei 1948 memperingatkan kpj karena gagal untuk mengakui dan memperbaiki kesalahan, dan melanjutkan untuk menuduh itu dari terlalu bangga keberhasilan mereka melawan Jerman, mempertahankan bahwa Tentara Merah telah "menyelamatkan mereka dari kehancuran "(pernyataan tidak mungkin, sebagai partisan Tito berhasil berkampanye melawan pasukan Axis selama empat tahun sebelum munculnya Tentara Merah di sana). Kali ini, Soviet bernama Josip Broz Tito sendiri, di samping Edvard Kardelj , Sebagai "sesat" pokok, sedangkan membela Hebrang dan Žujović. Surat itu menyarankan bahwa Yugoslavia membawa "kasus" mereka sebelum Cominform . The kpj menanggapi dengan Hebrang mengusir dan Žujović dari partai, dan dengan menjawab Soviet dengan huruf 17 Mei 1948 yang mengkritik tajam untuk upaya Soviet untuk mendevaluasi keberhasilan gerakan perlawanan Yugoslavia.

Pada tanggal 19 Mei 1948, sebuah korespondensi dengan Mikhail A. Suslov Josip Broz Tito menginformasikan bahwa Biro Informasi Komunis , Atau Cominform ( Informbiro di Serbo-Kroasia ), Akan mengadakan sesi pada tanggal 28 Juni 1948 di Bucharest hampir sepenuhnya didedikasikan untuk "masalah Yugoslavia". Ini Cominform adalah asosiasi pihak komunis yang adalah alat Soviet utama untuk mengendalikan perkembangan politik di Blok Timur. Tanggal pertemuan, 28 Juni hati-hati dipilih oleh Soviet sebagai hari jadi triple dari Pertempuran Lapangan Kosovo (1389), yang pembunuhan Archduke Ferdinand di Sarajevo (1914), dan adopsi dari Vidovdan Konstitusi (1921). Tito, pribadi diundang, menolak untuk menghadiri bawah meragukan alasan sakit. Ketika sebuah undangan resmi tiba pada tanggal 19 Juni 1948, Tito kembali menolak. Pada hari pertama pertemuan, tanggal 28 Juni, Cominform mengadopsi teks disiapkan resolusi, yang dikenal di Yugoslavia sebagai "Resolusi dari Informbiro" ( Rezolucija Informbiroa ). Di dalamnya, Cominform lain ( Informbiro anggota) diusir Yugoslavia

, mengutip "unsur-unsur nasionalis" yang telah "berhasil dalam perjalanan dari lima atau enam bulan terakhir untuk mencapai posisi dominan dalam kepemimpinan" dari kpj. Resolusi Yugoslavia memperingatkan bahwa itu adalah di jalan kembali ke kapitalisme borjuis karena nasionalis, posisi kemerdekaan-minded, dan menuduh partai itu sendiri dari " Trotskisme ". Hal ini diikuti oleh pemutusan hubungan antara Yugoslavia dan Uni Soviet, awal masa konflik Soviet-Yugoslavia antara tahun 1948 dan 1955 yang dikenal sebagai Informbiro Periode .

Setelah istirahat dengan Uni Soviet, Yugoslavia menemukan dirinya secara ekonomi dan politik terisolasi sebagai negara ekonomi Blok Timur yang berorientasi mulai terputus-putus. Pada saat yang sama, Yugoslavia Stalinis, yang dikenal di Yugoslavia sebagai "cominformists", mulai mengobarkan kerusuhan sipil dan militer. Sejumlah cominformist pemberontakan dan pemberontakan militer berlangsung, bersama dengan tindakan sabotase. Namun, layanan keamanan Yugoslavia dipimpin oleh Aleksandar Ranković , Yang UDBA , Dengan cepat dan efisien dalam menindak pada aktivitas pemberontak. Invasi muncul dekat, sebagai unit militer Soviet berkumpul di sepanjang perbatasan dengan Republik Rakyat Hongaria , Sedangkan Tentara Rakyat Hungaria dengan cepat meningkat dalam ukuran 2-15 divisi. The UDBA mulai menangkap Cominformists dugaan bahkan dicurigai sebagai pro-Soviet.

Namun, sejak awal krisis, Tito mulai membuat tawaran ke Amerika Serikat dan Barat. Akibatnya, rencana Stalin telah digagalkan sebagai Yugoslavia mulai bergeser mengaitkannya. Menyambut keretakan Yugoslavia-Soviet, Barat memulai aliran bantuan ekonomi pada tahun 1949, membantu mencegah kelaparan pada tahun 1950, dan menutupi sebagian besar Yugoslavia defisit perdagangan untuk dekade berikutnya. Amerika Serikat mulai pengiriman senjata untuk Yugoslavia pada tahun 1951. Tito, bagaimanapun, adalah berhati-hati menjadi terlalu tergantung pada Barat juga, dan pengaturan keamanan militer menyimpulkan pada tahun 1953 sebagai Yugoslavia menolak untuk bergabung NATO dan mulai mengembangkan industri militer signifikan sendiri. [10] [11] Dengan respon Amerika di Perang Korea melayani sebagai contoh dari komitmen Barat, Stalin mulai mundur dari perang dengan Yugoslavia.

Selama tahun 1950 Yugoslavia mulai sejumlah reformasi mendasar, membawa tentang perubahan dalam tiga arah utama: cepat liberalisasi dan desentralisasi sistem politik di negara itu, lembaga dari sistem, baru ekonomi yang unik, dan kebijakan diplomatik non-blok . Yugoslavia menolak untuk mengambil bagian dalam komunis Pakta Warsawa dan sebagai gantinya mengambil sikap netral dalam Perang dingin dan menjadi anggota pendiri Gerakan Non-Blok bersama dengan negara-negara seperti India , Mesir dan Indonesia , Dan mengejar salah satu nya kiri-tengah pengaruh yang mempromosikan kebijakan non-konfrontatif terhadap AS
Setelah memisahkan diri dari lingkup Soviet, Yugoslavia dibentuk varian sosialisme sendiri, terkadang disebut " Titoism ". Sebuah gelar yang signifikan pasar bebas perusahaan diizinkan internal negara melembagakan pasar sosialis sistem. Reformasi ekonomi dimulai pada tanggal 26 Juni 1950 ketika pengenalan pekerja pengelolaan diri diumumkan. Ekonomi kontrol didelegasikan kepada republik individu, dengan departemen pemerintah di Beograd menjadi dewan koordinasi untuk kerjasama. Dengan sistem baru, dewan buruh dikontrol produksi dan sebagian besar dari keuntungan, yang pada gilirannya didistribusikan di antara pekerja sendiri (sebagai lawan dari negara atau pemilik / pemegang saham). program infrastruktur Industri dan pengembangan dilaksanakan juga, sebagai negara akhirnya mulai mengembangkan i yang kuat ndustrial sektor.

Ini dan lain reformasi ekonomi yang signifikan periode, dibantu oleh bantuan barat, kembali Yugoslavia dan menciptakan booming ekonomi. Kerja dua kali lipat antara tahun 1950 dan 1964, dengan pengangguran turun menjadi 6% pada tahun 1961. Meskipun massa baru buruh industri, kenaikan upah tahunan adalah 6,2% per tahun, sedangkan produktivitas industri meningkat sebesar 12,7% per tahun. Ekspor produk industri, dipimpin oleh mesin berat , Mesin transportasi (terutama industri perkapalan), dan teknologi dan peralatan militer , Meningkat secara dramatis oleh kenaikan tahunan dari 11%. Semua dalam semua, pertumbuhan tahunan Produk domestik bruto (PDB) semua sampai awal 1980-an rata-rata 6,1%. Melek huruf meningkat secara dramatis dan mencapai 91%, perawatan medis gratis di semua tingkat, dan harapan hidup adalah 72 tahun.

Reformasi ekonomi diikuti ketat oleh liberalisasi politik. Negara besar (dan pihak) aparat birokrasi sedang cepat dikurangi, suatu proses yang diuraikan sebagai "bawah raut negara" oleh Boris Kidrič , Presiden Yugoslavia Dewan Ekonomi (menteri ekonomi). Keenam Kongres Partai Komunis Yugoslavia, yang diselenggarakan pada tanggal 2 November 1952 di Zagreb , Dilakukan dalam semangat liberalisme sosial, dan suasana baru menyebabkan pengenalan 1953 "Undang-Undang Dasar" (yang berlaku konstitusi baru, detik), yang menekankan kebebasan dari "asosiasi bebas dari orang yang bekerja" dan "kebebasan pribadi dan hak-hak manusia". Partai Komunis Yugoslavia (kpj), yang terdiri dari enam partai komunis republik individu, berubah nama saat ini ke Liga Komunis Yugoslavia (SKJ), yang terdiri dari enam liga komunis - satu untuk masing-masing republik federal. Perbedaan pendapat dari faksi radikal dalam partai yang dipimpin oleh Milovan Đilas , Menganjurkan penghancuran dekat-lengkap dari aparat negara, yang saat ini diletakkan oleh intervensi Tito. 

Pada awal tahun enam puluhan keprihatinan atas masalah seperti pembangunan ekonomi irasional "politik" pabrik-pabrik dan inflasi memimpin kelompok dalam kepemimpinan komunis untuk mendukung desentralisasi yang lebih besar. Liberal ini ditentang oleh kelompok sekitar Aleksandar Ranković . Pada tahun 1966 kaum liberal (yang paling menjadi penting Edvard Kardelj , Vladimir Bakarić Kroasia dan Petar Stambolić Serbia) mendapat dukungan dari Tito. Pada pertemuan pihak Brijuni , Ranković menghadapi berkas sepenuhnya siap dari tuduhan dan kecaman dari Tito bahwa ia telah membentuk sebuah kelompok dengan tujuan merebut kekuasaan. Ranković dipaksa mengundurkan diri semua posting pihak dan beberapa pendukungnya diusir dari partai.

Perkembangan ekonomi dan liberalisasi pergi tanpa hambatan sepanjang tahun 1950-an dan 60-an, melanjutkan langkah cepat mereka. Pengenalan reformasi lebih lanjut memperkenalkan varian sosialisme pasar , Yang sekarang mensyaratkan kebijakan perbatasan terbuka. Dengan investasi federal berat, pariwisata di SR Kroasia dihidupkan kembali, diperluas, dan berubah menjadi sumber utama penghasilan. Dengan langkah-langkah ini berhasil, perekonomian relatif Yugoslavia mencapai swasembada dan diperdagangkan secara luas baik dengan Barat dan Timur. Pada awal 1960-an, pengamat asing mencatat bahwa negara itu "booming", dan bahwa semua warga negara Yugoslavia sementara menikmati kebebasan jauh lebih besar daripada Uni Soviet dan negara Blok Timur.

Pada tahun 1971 pimpinan Liga Komunis Yugoslavia, terutama Miko Tripalo dan Savka Dabčević-Kučar , Bersekutu dengan kelompok-kelompok partai nasionalis rokok, mulai gerakan untuk meningkatkan kekuasaan republik federal individu. Gerakan itu dikenal sebagai Gerakan Massa (MASPOK) dan menyebabkan Kroasia Spring . Tito, yang rumahnya republik konstituen adalah Kroasia , Menanggapi dengan pendekatan tindakan ganda, otoritas Yugoslavia menangkap sejumlah besar para demonstran Kroasia yang dituduh membangkitkan nasionalisme etnis, sementara pada saat yang sama Tito mulai agenda untuk memulai beberapa orang reformasi dalam rangka untuk menghindari krisis serupa terjadi lagi . Pada saat ini, Ustaše -Simpatisan di luar Yugoslavia mencoba melalui tindakan terorisme dan gerilya menciptakan momentum separatis, tapi mereka tidak berhasil, kadang-kadang bahkan memperoleh permusuhan sesama Katolik Roma Yugoslavia. Dari 1971 tentang, republik memiliki kontrol atas rencana ekonomi mereka. Hal ini menyebabkan gelombang investasi, yang pada gilirannya didampingi oleh tingkat pertumbuhan hutang dan tren pertumbuhan impor tidak tercakup oleh ekspor.

Pada tahun 1974, sebuah konstitusi federal yang baru disahkan yang memberikan otonomi lebih ke republik individu, dengan demikian pada dasarnya memenuhi tujuan utama dari 1971 Kroasia Spring gerakan. Isu yang paling kontroversial dalam konstitusi federal yang baru adalah divisi internal Serbia, dengan memberi suatu status yang sama dengan dua provinsi otonom di dalamnya, Kosovo , Yang sebagian besar etnis Bahasa Albania penduduk wilayah Serbia, dan Vojvodina , Sebuah daerah dengan sejumlah besar etnis minoritas di belakang Serbia mayoritas, seperti Hungaria . Reformasi ini puas sebagian besar republik, terutama Kroasia serta Albania Kosovo dan minoritas dari Vojvodina. Tetapi konstitusi 1974 sangat diperburuk pejabat komunis Serbia dan Serbia sendiri yang tidak mempercayai motif para pendukung reformasi. Banyak Serbia melihat reformasi sebagai konsesi untuk Kroasia dan nasionalis Albania, karena tidak ada provinsi otonom serupa yang dibuat untuk mewakili sejumlah besar Serbia dari Kroasia atau Bosnia dan Herzegovina dan kaum nasionalis Serbia merasa frustrasi atas dukungan Tito dari pengakuan Montenegrins dan Makedonia sebagai negara independen, nasionalis Serbia telah menyatakan bahwa tidak ada perbedaan etnis atau budaya yang memisahkan kedua negara dari Serbia yang bisa memverifikasi bahwa negara tersebut benar-benar ada.
Pada tanggal 4 Mei 1980, Tito meninggal dan kematiannya diumumkan melalui siaran di seluruh negara Yugoslavia. Meskipun telah dikenal untuk beberapa waktu bahwa Tito telah semakin mendapatkan sakit, kematiannya datang sebagai kejutan bagi negara. Ini karena Tito dipandang sebagai pahlawan negara itu dalam Perang Dunia II dan telah tokoh dominan negara dan identitas selama bertahun-tahun. kerugian Nya menandai perubahan yang signifikan, dan dilaporkan bahwa banyak Yugoslavia terbuka berduka kematiannya. Di stadion sepak bola Split , Di mana Serbia dan Kroasia tim bermain melawan satu sama lain dalam sebuah pertandingan, baik berhenti setelah mendengar lewat Tito dan sambil menangis menyanyikan lagu "Kamerad Tito Kami Bersumpahlah kepada Anda, dari jalan Anda Kita tidak Akan Berangkat"
peti mati Josip Broz Tito secara simbolis dilakukan di seluruh Yugoslavia dengan kereta api sebelum diletakkan di Beograd;. ribuan orang pergi untuk melihat perjalanan dari peti mati di seluruh Yugoslavia sampai mencapai Belgrade "Beberapa kehadiran untuk bepergian dari peti mati dan pemakaman adalah negara yang diselenggarakan oleh Liga Komunis, tetapi banyak yang spontan benar curahan kesedihan.
Setelah kematian Tito pada tahun 1980, baru kolektif kepresidenan kepemimpinan komunis dari masing-masing republik diadopsi.

Pada saat kematian Tito pemerintah Federal dipimpin oleh Veselin Đuranović (Yang telah mengadakan posting sejak 1977). Dia telah datang ke dalam konflik dengan para pemimpin republik-republik Yugoslavia mengatakan bahwa diperlukan untuk menghemat karena masalah pertumbuhan utang luar negeri. Đuranović berpendapat bahwa devaluasi diperlukan yang Tito menolak untuk wajah karena alasan prestise nasional.

Pasca-Tito Yugoslavia dihadapi utang fiskal yang signifikan di tahun 1980, namun hubungan baik dengan Amerika Serikat menyebabkan sebuah kelompok yang dipimpin Amerika organisasi disebut "teman Yugoslavia" untuk mendukung dan mencapai keringanan utang yang signifikan untuk Yugoslavia pada tahun 1983 dan 1984, meskipun masalah ekonomi akan berlanjut sampai pembubaran negara pada 1990-an.

Yugoslavia adalah negara tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 1984 di Sarajevo . Untuk Yugoslavia, permainan menunjukkan visi lanjutan Tito dari Persaudaraan dan persatuan sebagai beberapa kebangsaan Yugoslavia tetap bersatu dalam satu tim, dan Yugoslavia menjadi negara komunis kedua untuk memegang Olimpiade (The Uni Soviet menahan mereka di 1980 ). Permainan Namun Yugoslavia yang diikuti oleh negara-negara barat sedangkan Olimpiade Uni Soviet yang diboikot oleh beberapa negara-negara barat.

Pada akhir 1980-an, pemerintah Yugoslavia mulai membuat kursus jauh dari komunisme, karena mencoba untuk mengubah ke ekonomi pasar di bawah pimpinan Perdana Menteri Ante Marković yang menganjurkan "shock therapy" taktik untuk memprivatisasi bagian dari ekonomi Yugoslavia. Marković populer karena ia dianggap sebagai politisi paling mampu untuk dapat mengubah negara untuk sebuah federasi yang demokratis diliberalisasi, kemudian ia kehilangan popularitasnya terutama disebabkan meningkatnya pengangguran. Karyanya yang tersisa tidak lengkap sebagai Yugoslavia pecah pada tahun 1990an.

Sejak tahun 1974 Konstitusi mengurangi kekuasaan SR Serbia atas provinsi otonom dari SAP Kosovo dan SAP Vojvodina , Sentimen nasionalis di Serbia sedang berkembang, terutama berpusat di Kosovo. Di Kosovo (kebanyakan dikelola oleh komunis etnis-Albania) minoritas Serbia semakin mengajukan pengaduan penganiayaan dan pelecehan oleh mayoritas Albania. Di Serbia, yang sudah gelisah oleh pengurangan kekuasaan, ini memprovokasi meningkatkan sentimen anti-etnis Albania sebagai kebencian kembali ke Yugoslavia. Pada tahun 1986 Serbia Akademi Ilmu Pengetahuan dan Seni (Sanu), menerbitkan sebuah dokumen kontroversial yang dikenal sebagai Sanu Memorandum . Di dalamnya, Serbia akademisi didukung keluhan nasionalis Serbia mengobarkan ketegangan etnis bahkan di antara Serbia moderat. The Liga Komunis Yugoslavia (SKJ) adalah pada saat bersatu dalam mengutuk memorandum tersebut, dan kembali mengikuti kebijakan anti-nasionalis.

Pada tahun 1987, seorang pejabat putusan Liga Komunis Serbia (SKS) (Serbia cabang Liga Komunis Yugoslavia ), Slobodan Milošević , Dikirim ke Kosovo untuk memadamkan demonstrasi terakhir dengan Serbia Kosovo. Sampai saat ini, semua cabang Liga Komunis Yugoslavia, termasuk Slobodan Milošević sendiri, mengutuk semua outcries nasionalis. Namun, pada reli ini, Milošević ditinggalkan kebijakan partai: ia mendukung klaim orang banyak berkumpul - langsung casting dirinya sebagai "pembela Serbia". Gambar ini selanjutnya dipromosikan oleh kontrol meningkatkan pribadinya atas media Serbia, wh ich ia mendirikan saat ini. Dengan popularitasnya yang baru ditemukan, Milošević berhasil merebut kendali dari Liga Komunis Serbia dari satu kali sekutu politiknya Ivan Stambolić , Efektif menjadi politisi paling kuat di SR Serbia.

Setelah diamankan posisinya di Serbia, Milošević melanjutkan untuk mengambil kendali pemerintah Vojvodina, Kosovo, dan tetangga Republik Sosialis Montenegro dalam apa yang dijuluki " Anti-Revolusi Birokrasi "Oleh media Serbia. Baik SAP memiliki suara pada Presidensi Yugoslavia sesuai dengan konstitusi 1974, dan bersama-sama dengan Serbia Montenegro dan nya sendiri, Milošević sekarang langsung dikendalikan empat dari delapan suara di negara kepala kolektif-oleh 10 Januari 1989 ini sangat memperburuk situasi pemerintah Kroasia dan Slovenia,. bersama dengan etnis Albania Kosovo, yang semuanya segera menemukan diri mereka dalam konflik dengan Milošević ( SR Bosnia dan Herzegovina dan SR Makedonia tetap relatif netral).
Selama luar biasa Kongres ke-14 Liga Komunis Yugoslavia (Januari 1990), delegasi dari Liga Komunis Kroasia , Dipimpin oleh Ivica Račan , Dan Liga Komunis Slovenia berdua berjalan-keluar dari kongres frustrasi dengan cengkeraman Milošević di perakitan. Dengan demikian kesatuan Liga Komunis Yugoslavia dibubarkan, mengarah pada pembentukan sistem multi-partai di republik individu. Para Liga terpisah Komunis (paling bawah nama-nama baru) gagal menang di mayoritas republik. Di Kroasia, nasionalis Uni Demokratik Kroasia (HDZ) memenangkan pemilu menjanjikan untuk "membela Kroasia dari Milošević", dan dengan cepat mengurangi status minoritas besar Serbia republik dari "bangsa konstituen" untuk " nasional minoritas "Pada tanggal 22, Desember 1990 menyebabkan alarm besar di antara Kroasia Serbia .
Baik Kroasia dan Slovenia di bawah pemerintahan nasionalis baru menyatakan secara terbuka niat mereka untuk memisahkan diri dari Yugoslavia. Setelah referendum (diboikot oleh Serbia), kedua negara menyatakan memisahkan diri mereka pada 25 Juni 1991, namun terhenti selama tiga bulan dengan upaya internasional ( Perjanjian Brijuni ). Segera setelah deklarasi Slovenia, Presidensi Yugoslavia memerintahkan Tentara Rakyat Yugoslavia (JNA) untuk mengambil kendali atas penyeberangan perbatasan internasional di Slovenia. Jadi mulai usaha JNA setengah hati untuk mencegah pemisahan Slovenia dikenal sebagai Sepuluh Hari Perang . Frustrasi oleh Slovenia Teritorial Pertahanan (TO), tentara federal ditolak izin untuk menempati Republik sepenuhnya, dan segera mundur.

Di Kroasia yang Kroasia Perang Kemerdekaan segera dimulai, dengan pemberontak Kroasia Serbia (dibantu oleh JNA ) Terus mengkonsolidasikan mereka pada potongan wilayah Kroasia, dan menyatakan bahwa badan mereka tidak akan melepaskan diri dari Yugoslavia jika Kroasia ditindaklanjuti dengan kemerdekaan (setelah Perjanjian Brijuni tiga bulan berlalu moratorium). Pada Oktober 1991 Kroasia dan Slovenia akhirnya mendeklarasikan kemerdekaannya, menyebabkan perang skala penuh di Kroasia. Serbia pemberontak dan Serbia-dikendalikan JNA unit berhasil menduduki potongan besar dari Kroasia. Sebuah gencatan senjata sementara memegang pada bulan Januari 1992, dengan perhatian cepat berpindah ke SR Bosnia dan Herzegovina . Pada bulan September 1991, Makedonia juga menyatakan kemerdekaannya. Lima ratus tentara AS kemudian dikerahkan di bawah bendera PBB untuk memantau perbatasan utara Macedonia.
Lembaga-lembaga federal Yugoslavia saat ini semua tetapi tidak berfungsi. Negara masih resmi ada, terdiri dari Serbia, Montenegro dan Bosnia dan Herzegovina. Ini ditempati sebagian besar etnis Serbia, dan benar-benar dikontrol oleh Presiden Serbia Slobodan Milošević. Setelah pemisahan diri Kroasia, Bosnia Kroasia dan Muslim Bosnia tidak lagi diinginkan untuk tetap menjadi federasi Serbia-didominasi sepenuhnya ("Serboslavia"), Serbia Bosnia di sisi lain, yang tegas terhadap September aration dari Serbia (dan Serbia lainnya populasi). Hal ini menyebabkan saling memboikot referendum oleh pemerintah yang didominasi Muslim Bosnia dan entitas Serbia yang baru dibentuk, Republik orang Serbia Bosnia dan Herzegovina (Segera-to-be Republik Srpska ). Segera setelah referendum, pemerintah Bosnia menyatakan memisahkan diri dari Republik Federal Sosialis Yugoslavia, memicu Perang Bosnia antara kelompok etnis yang saling bermusuhan.
Setelah memisahkan diri dari Bosnia dan Herzegovina, Yugoslavia secara resmi dibubarkan oleh dua anggota yang tersisa, Serbia dan Montenegro. Kedua negara kemudian membentuk Republik Federal Yugoslavia (FR Yugoslavia, BENIH), dan mengklaim suksesi Republik Sosialis Federal Yugoslavia. bergerak ini, bagaimanapun, tidak diberikan legitimasi oleh masyarakat internasional, dan Yugoslavia dianggap benar-benar dilarutkan ke dalam lima negara pengganti: Bosnia dan Herzegovina, Kroasia, Makedonia, Slovenia dan FR Yugoslavia (kemudian berganti nama menjadi " Serbia dan Montenegro ").
The Konstitusi Republik Federal Sosialis Yugoslavia diubah pada tahun 1963 dan 1974.
The Liga Komunis Yugoslavia memenangkan pemilihan pertama, dan tetap berkuasa di seluruh keberadaan negara. Itu terdiri dari pihak komunis individu dari masing-masing republik konstituen. Partai ini akan reformasi posisi politik melalui kongres partai di mana delegasi dari masing-masing republik diwakili dan memberikan suara pada perubahan kebijakan partai, yang terakhir diadakan pada tahun 1990.
parlemen Yugoslavia dikenal sebagai Majelis Federal yang bertempat di gedung yang saat ini rumah-rumah parlemen Serbia. Majelis Federal benar-benar terdiri dari anggota Komunis.
Pemimpin politik utama negara itu Josip Broz Tito , Tapi ada beberapa politisi penting lainnya, terutama setelah kematian Tito: lihat daftar pemimpin Yugoslavia komunis . Pada tahun 1974, Tito diproklamasikan Presiden-untuk-kehidupan Yugoslavia. Setelah kematian Tito pada tahun 1980, posisi tunggal presiden dibagi menjadi kolektif Kepresidenan , Dimana masing-masing perwakilan republik dasarnya akan membentuk sebuah komite di mana masing-masing republik keprihatinan akan diatasi dan dari itu, tujuan kebijakan kolektif federal dan tujuan akan diterapkan. Kepala kepresidenan kolektif diputar antara wakil dari republik berbeda. Kepala kepresidenan kolektif dianggap sebagai kepala negara Yugoslavia. Presiden kolektif itu berakhir pada tahun 1991, sebagai Yugoslavia berantakan.
Pada tahun 1974, reformasi utama untuk konstitusi Yugoslavia terjadi. Diantara perubahan adalah hak setiap republik untuk secara sepihak memisahkan diri dari Yugoslavia serta divisi internal kontroversial dari Serbia, yang menciptakan dua provinsi otonom di dalamnya, Vojvodina dan Kosovo . Masing-masing provinsi otonom memiliki hak suara yang sama dengan yang republik, tetapi tidak seperti republik-republik, propinsi-propinsi otonom tidak bisa secara sepihak terpisah dari Yugoslavia.
Bawah Tito , Yugoslavia mengadopsi kebijakan netral dalam Perang Dingin. Ini dikembangkan hubungan yang erat dengan negara-negara berkembang (lihat Gerakan Non-Blok ) Serta memelihara hubungan baik dengan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa Barat. Stalin dianggap Tito pengkhianat dan kecaman yang ditawarkan secara terbuka ke arahnya. Pada tahun 1968, setelah pendudukan Cekoslowakia oleh Uni Soviet , Tito menambahkan garis pertahanan tambahan untuk perbatasan Yugoslavia dengan negara-negara Pakta Warsawa.
Pada tanggal 1 Januari 1967, Yugoslavia adalah negara komunis pertama untuk membuka perbatasan untuk semua pengunjung asing dan menghapuskan persyaratan visa.
Pada tahun yang sama Tito menjadi aktif dalam mempromosikan resolusi damai Konflik Arab-Israel . rencana-Nya menyerukan agar negara-negara Arab untuk mengakui Negara Israel dalam pertukaran untuk wilayah Israel telah memperoleh mengembalikannya. Negara-negara Arab menolak tanahnya untuk konsep perdamaian.

Pada tahun 1968, Tito untuk ditawarkan pemimpin Cekoslowakia Alexander Dubček bahwa ia akan terbang ke Praha pada tiga pemberitahuan jam jika Dubček membutuhkan bantuan dalam menghadapi bawah Uni Soviet yang menduduki Cekoslovakia pada saat itu.
Yugoslavia memiliki hubungan dicampur dengan rezim komunis Enver Hoxha dari Albania . Awalnya Yugoslavia-Albania hubungan yang akan datang, sebagai Albania mengadopsi pasar umum dengan Yugoslavia dan diperlukan ajaran Serbo-Kroasia kepada siswa di sekolah-sekolah tinggi. Pada saat ini, konsep menciptakan Federasi Balkan sedang dibahas antara Yugoslavia, Albania, dan Bulgaria . Albania saat ini sangat bergantung pada dukungan ekonomi Yugoslavia untuk mendanai infrastruktur awalnya lemah. Trouble antara Yugoslavia dan Albania dimulai ketika Albania mulai mengeluh bahwa Yugoslavia membayar terlalu sedikit untuk sumber daya alam Albania. Setelah itu, hubungan antara Yugoslavia dan Albania memburuk. Dari 1948 dan seterusnya, Uni Soviet didukung Albania menentang Yugoslavia. Pada isu Kosovo yang didominasi Albania, Yugoslavia dan Albania keduanya berusaha neut ralize ancaman konflik nasionalis, menentang Hoxha sentimen nasionalis di Albania saat ia resmi percaya di komunis ideal persaudaraan internasional semua orang, meskipun pada beberapa kesempatan pada 1980-an, Hoxha memang membuat pidato inflamasi dalam mendukung Albania di Kosovo melawan pemerintah Yugoslavia, ketika sentimen publik di Albania tegas dalam mendukung Albania Kosovo.

Angkatan bersenjata Republik Sosialis Federal Yugoslavia terdiri dari Tentara Rakyat Yugoslavia

(JNA), Teritorial Pertahanan (TO), Pertahanan Sipil (CZ) dan Milicija (Polisi) dalam waktu perang. Banyak seperti Kerajaan Yugoslavia yang mendahuluinya, sosialis Yugoslavia mempertahankan kekuatan militer yang kuat. Bahkan, Yugoslavia sosialis dianggap bangsa terkuat ke-4 di Eropa sebelum runtuh dan di bawah kekuasaan Tito setelah Uni Soviet, Inggris dan Perancis.

The Tentara Rakyat Yugoslavia

atau JNA / JLA adalah organisasi utama pasukan militer. Itu terdiri dari tentara angkatan laut tanah, dan penerbangan. Sebagian besar peralatan militer dan potongan yang diproduksi di dalam negeri.

Tentara reguler sebagian besar berasal dari Yugoslavia Partisan dan Tentara Pembebasan Rakyat dari Rakyat Yugoslavia Perang Pembebasan dalam Perang Dunia Kedua . Yugoslavia juga memiliki berkembang Industri senjata dan dijual kepada negara-negara seperti Kuwait , Irak , Dan Birma , Antara lain banyak (termasuk sejumlah rezim keras anti-komunis seperti Guatemala ). Yugoslavia perusahaan seperti Zastava Arms dihasilkan Soviet -Dirancang persenjataan di bawah lisensi serta menciptakan persenjataan dari awal. SOKO adalah contoh dari desain sukses dengan Yugoslavia sebelum Perang Yugoslavia .
Saat Yugoslavia pecah, tentara terpecah sepanjang garis budaya, pada tahun 1991 dan 1992, Serbia dibuat hampir seluruh pasukan sebagai negara memisahkan membentuk mereka sendiri.

Selain tentara federal, masing-masing dari enam republik itu sendiri masing-masing Teritorial Angkatan Pertahanan. Mereka adalah penjaga nasional macam, yang didirikan dalam rangka yang baru doktrin militer disebut "Jenderal Populer Pertahanan" sebagai jawaban akhir brutal Praha Spring oleh Pakta Warsawa di Cekoslowakia pada tahun 1968. Ini diselenggarakan pada republik, provinsi otonom, kota dan tingkat masyarakat lokal.

Follow by Email