Tuesday, August 4, 2015

Gejala dan definisi kanker kolorektal


Kanker kolorektal, kurang secara resmi dikenal sebagai kanker usus, adalah kanker ditandai dengan neoplasia di usus besar, rektum, atau umbai cacing. Kanker kolorektal secara klinis berbeda dari kanker dubur, yang mempengaruhi anus.

Kanker kolorektal mulai pada lapisan usus. Jika tidak diobati, dapat tumbuh ke dalam lapisan otot di bawahnya, dan kemudian melalui dinding usus. Kebanyakan dimulai sebagai pertumbuhan kecil di dinding usus: polip kolorektal atau adenoma. Pertumbuhan jamur berbentuk ini biasanya jinak, tetapi beberapa berkembang menjadi kanker dari waktu ke waktu. Kanker usus lokal biasanya didiagnosis melalui kolonoskopi.













Kanker invasif yang terkurung dalam dinding usus besar (tahap TNM I dan II) seringkali dapat disembuhkan dengan operasi, misalnya, di Inggris dan Wales lebih dari 90% dari pasien yang didiagnosis pada tahap ini akan bertahan penyakit luar 5 tahun. Jika tidak diobati, mereka menyebar ke kelenjar getah bening regional (tahap III). Di Inggris dan Wales, sekitar 48% dari pasien yang didiagnosis pada tahap ini bertahan penyakit lebih dari lima tahun. Kanker yang bermetastasis ke tempat yang jauh (tahap IV) biasanya tidak dapat disembuhkan; sekitar 7% dari pasien di Inggris dan Wales didiagnosis pada tahap ini bertahan lebih dari lima tahun.

Kanker kolorektal adalah kanker yang paling sering didiagnosis ketiga di dunia, tetapi lebih umum di negara-negara maju. Lebih dari setengah dari orang-orang yang meninggal karena kanker kolorektal hidup di daerah maju di dunia. GLOBOCAN Diperkirakan, pada tahun 2008, 1,23 juta kasus baru kanker kolorektal secara klinis didiagnosis, dan kanker jenis ini menewaskan lebih dari 600.000 orang.

Gejala kanker kolorektal tergantung pada lokasi tumor di usus, dan apakah telah menyebar di tempat lain di tubuh (metastasis). Sebagian besar gejala dapat terjadi pada penyakit lain juga, dan karenanya tidak ada gejala yang disebutkan di sini adalah diagnostik kanker kolorektal. Gejala dan tanda dibagi menjadi lokal, konstitusional (yang mempengaruhi seluruh tubuh) dan metastasis (yang disebabkan oleh penyebaran ke organ lain).

Jika tumor telah menyebabkan perdarahan okultisme kronis, anemia defisiensi besi dapat terjadi; ini mungkin dialami sebagai kelelahan, jantung berdebar dan melihat sebagai pucat (penampilan pucat kulit). Kanker kolorektal juga dapat menyebabkan penurunan berat badan, umumnya karena nafsu makan berkurang.

Gejala konstitusional lebih tidak biasa adalah demam yang tidak jelas dan salah satu dari beberapa sindrom paraneoplastic. Sindrom paraneoplastic yang paling umum adalah trombosis, biasanya trombosis vena dalam.

WCRF laporan panel Food, Nutrition, Aktivitas Fisik dan Pencegahan Kanker: Perspektif Global menemukan bukti "meyakinkan" bahwa minuman beralkohol meningkatkan risiko kanker kolorektal pada pria.

The NIAAA melaporkan bahwa: "Studi epidemiologi telah menemukan hubungan yang tergantung dosis kecil tapi konsisten antara konsumsi alkohol dan kanker kolorektal bahkan ketika mengendalikan serat dan faktor diet lainnya Meskipun sejumlah besar studi, bagaimanapun, kausalitas tidak dapat ditentukan dari yang tersedia. data. "

"Penggunaan alkohol berat juga dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal" (NCI). Satu studi menemukan bahwa "Orang yang minum lebih dari 30 gram alkohol per hari (dan terutama mereka yang minum lebih dari 45 gram per hari) tampaknya memiliki risiko sedikit lebih tinggi untuk kanker kolorektal." Lain menemukan bahwa "Konsumsi satu atau lebih minuman beralkohol sehari pada awal dikaitkan dengan sekitar risiko 70% lebih besar dari kanker usus besar."

Satu studi menemukan "Sementara ada lebih dari dua kali lipat peningkatan risiko neoplasia kolorektal signifikan pada orang yang minum roh dan bir, orang yang minum anggur memiliki risiko yang lebih rendah. Dalam contoh kita, orang yang minum lebih dari delapan porsi bir atau roh per minggu memiliki setidaknya satu dari lima kesempatan memiliki neoplasia kolorektal signifikan terdeteksi oleh screening colonoscopy. ".

Penelitian lain menunjukkan "untuk meminimalkan risiko Anda terkena kanker kolorektal, yang terbaik untuk minum secukupnya."

Pada halaman kanker kolorektal, yang National Cancer Institute tidak mencantumkan alkohol sebagai faktor risiko; Namun, pada halaman lain menyatakan, "penggunaan alkohol berat dapat juga meningkatkan risiko kanker kolorektal".
Minum mungkin menjadi penyebab timbulnya awal kanker kolorektal.
Patogenesis
Kanker kolorektal adalah penyakit yang berasal dari sel-sel epitel yang melapisi usus besar atau rektum dari saluran pencernaan, yang paling sering sebagai akibat dari mutasi pada jalur sinyal Wnt yang artifisial meningkatkan aktivitas sinyal. Mutasi dapat diwariskan atau diperoleh, dan mungkin harus terjadi di usus sel induk crypt. Gen yang paling umum bermutasi dalam semua kanker kolorektal adalah gen APC, yang menghasilkan protein APC. APC protein adalah "rem" pada akumulasi protein β-catenin; tanpa APC, β-catenin terakumulasi ke tingkat tinggi dan translocates (bergerak) ke dalam inti, mengikat DNA, dan mengaktifkan transkripsi gen yang biasanya penting untuk pembaharuan sel induk dan diferensiasi tetapi ketika tidak tepat diekspresikan pada tingkat tinggi dapat menyebabkan kanker. Sementara APC bermutasi di sebagian besar kanker usus besar, beberapa jenis kanker telah meningkat β-catenin karena mutasi pada β-catenin (CTNNB1) yang menghalangi degradasi, atau mereka memiliki mutasi (s) atau gen lain dengan fungsi analog dengan APC seperti AXIN1, AXIN2, TCF7L2, atau kutikula Naked (NKD) gen NKD1.
Di luar cacat pada jalur sinyal Wnt-APC-beta-catenin, mutasi lainnya harus terjadi untuk sel menjadi kanker. Protein p53, yang diproduksi oleh gen TP53, biasanya memonitor pembelahan sel dan membunuh sel-sel jika mereka memiliki cacat jalur Wnt. Akhirnya, garis sel mengakuisisi mutasi pada gen TP53 dan mengubah jaringan dari adenoma menjadi karsinoma invasif. (Kadang-kadang pengkodean gen p53 tidak bermutasi, tetapi protein pelindung lain bernama BAX adalah.)

Protein apoptosis lain yang umum dinonaktifkan pada kanker kolorektal adalah TGF-β dan DCC (Dihapus di Kanker kolorektal). TGF-β memiliki mutasi Menonaktifkan di setidaknya setengah dari kanker kolorektal. Kadang-kadang TGF-β tidak dinonaktifkan, tetapi protein hilir bernama Smad adalah. DCC umumnya memiliki penghapusan segmen kromosom dalam kanker kolorektal.

Beberapa gen yang onkogen - mereka diekspresikan pada kanker kolorektal. Misalnya, gen yang mengkode protein KRAS, RAF, dan PI3K, yang biasanya merangsang sel untuk membagi dalam menanggapi faktor pertumbuhan, dapat memperoleh mutasi yang mengakibatkan over-aktivasi proliferasi sel. Urutan kronologis mutasi kadang-kadang penting, dengan mutasi KRAS utama umumnya mengarah ke hiperplastik membatasi diri atau lesi batas, tetapi jika terjadi setelah APC mutasi sebelumnya sering berkembang menjadi kanker. PTEN, penekan tumor, biasanya menghambat PI3K, tapi kadang-kadang bisa menjadi mutasi dan dinonaktifkan.

Patologi tumor biasanya dilaporkan dari analisis jaringan yang diambil dari biopsi atau operasi. Sebuah laporan patologi biasanya akan berisi deskripsi dari jenis sel dan kelas. Yang paling umum jenis sel usus kanker adalah adenokarsinoma yang menyumbang 95% dari kasus. Lain, jenis langka termasuk limfoma dan karsinoma sel skuamosa.

Kanker di sisi kanan (kolon asendens dan sekum) cenderung exophytic, yaitu, tumor tumbuh keluar dari satu lokasi di dinding usus. Hal ini sangat jarang menyebabkan obstruksi feses, dan menyajikan dengan gejala seperti anemia. Tumor sisi kiri cenderung melingkar, dan dapat menghambat usus seperti cincin serbet.

Adenokarsinoma adalah tumor ganas epitel, yang berasal dari epitel kelenjar mukosa kolorektal. Ini menyerang dinding, menginfiltrasi mukosa muskularis, submukosa dan dari situ propria muskularis. Sel tumor menggambarkan struktur tubular yang tidak teratur, menyimpan pluristratification, beberapa lumens, mengurangi stroma ("kembali ke belakang" aspek). Kadang-kadang, sel-sel tumor yang discohesive dan mengeluarkan lendir, yang menyerang interstitium memproduksi kolam besar lendir / koloid (optik "kosong" spasi) - mucinous (koloid) adenokarsinoma, buruk dibedakan. Jika lendir tetap di dalam sel tumor, itu mendorong inti di pinggiran - ". Sel meterai-ring" Tergantung pada arsitektur kelenjar, pleomorfisme seluler, dan mucosecretion pola dominan, adenokarsinoma dapat hadir tiga derajat diferensiasi: baik, sedang, dan buruk dibedakan.

Kebanyakan tumor kanker kolorektal dianggap cyclooxygenase-2 (COX-2) positif. Enzim ini umumnya tidak ditemukan dalam jaringan usus yang sehat, namun diperkirakan mendorong pertumbuhan sel yang tidak normal.

Kebanyakan kanker kolorektal timbul dari polip adenomatosa. Lesi ini dapat dideteksi dan dihilangkan selama kolonoskopi. Studi menunjukkan prosedur ini akan berkurang> 80% risiko kematian kanker, asalkan dimulai pada usia 50, dan diulang setiap 5 atau 10 tahun.

Perbandingan kejadian kanker kolorektal di berbagai negara sangat menunjukkan bahwa sedentarity, makan berlebihan (yaitu, asupan kalori tinggi), dan mungkin diet tinggi daging (merah atau olahan) dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal. Sebaliknya, berat badan yang sehat badan, kebugaran fisik, dan nutrisi yang baik menurunkan risiko kanker pada umumnya. Dengan demikian, perubahan gaya hidup dapat menurunkan risiko kanker kolorektal sebanyak 60-80%.

Lebih dari 200 agen, termasuk phytochemical di atas dikutip, dan komponen makanan lainnya seperti kalsium atau asam folat (vitamin B), dan NSAID seperti aspirin, dapat menurunkan karsinogenesis dalam model pengembangan pra-klinis: Beberapa studi menunjukkan penghambatan penuh karsinogen tumor -diinduksi di usus tikus. Studi lain menunjukkan penghambatan yang kuat dari polip usus spontan di bermutasi tikus (Min tikus). Chemoprevention uji klinis pada sukarelawan manusia telah menunjukkan pencegahan yang lebih kecil, namun beberapa studi intervensi telah selesai hari ini. The "kemoprevensi database" menunjukkan hasil dari semua studi ilmiah yang diterbitkan agen kemopreventif, pada orang dan hewan.

Sebuah tinjauan ilmiah yang dilakukan oleh National Cancer Institute menemukan bahwa vitamin D adalah bermanfaat dalam mencegah kanker kolorektal, yang menunjukkan hubungan terbalik dengan kadar 80 nmol / L atau lebih tinggi dikaitkan dengan penurunan risiko 72% dibandingkan dengan lebih rendah dari 50 nmol / L . Mekanisme yang mungkin adalah penghambatan Hedgehog transduksi sinyal.
Pengobatan tergantung pada stadium kanker. Ketika kanker kolorektal tertangkap pada tahap awal (dengan sedikit spread), dapat disembuhkan. Namun, ketika terdeteksi pada tahap-tahap selanjutnya (ketika metastasis jauh yang hadir), itu kurang mungkin disembuhkan.
Bedah tetap pengobatan utama, sedangkan kemoterapi dan / atau radioterapi dapat direkomendasikan tergantung pada stadium pasien individu dan faktor medis lainnya.
Karena kanker usus terutama mempengaruhi orang tua, dapat menjadi tantangan untuk menentukan bagaimana agresif untuk mengobati pasien tertentu, terutama setelah operasi. Uji klinis menyarankan "dinyatakan fit" pasien usia lanjut tarif baik jika mereka memiliki kemoterapi adjuvan setelah operasi, sehingga usia kronologis saja seharusnya tidak menjadi kontraindikasi untuk manajemen yang agresif.

Berlangganan Artikel

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner