Sunday, February 22, 2015

Pengertian dan definisi tentang kudis

Kudis, sehari-hari dikenal sebagai tujuh tahun gatal, adalah infeksi kulit menular yang terjadi di antara manusia dan hewan lainnya. Ini telah diklasifikasikan oleh WHO sebagai penyakit yang berhubungan dengan air. Hal ini disebabkan oleh kecil dan biasanya tidak langsung parasit terlihat, tungau Sarcoptes scabiei, yang liang di bawah kulit tuan rumah, menyebabkan gatal alergi intens. Infeksi pada hewan (yang disebabkan oleh spesies tungau yang berbeda tetapi terkait) disebut kudis sarcoptic.

Penyakit ini dapat ditularkan dari benda-benda tetapi paling sering ditularkan melalui kontak langsung kulit-ke-kulit, dengan risiko yang lebih tinggi dengan kontak berkepanjangan. Infeksi awal membutuhkan 4-6 minggu untuk menjadi gejala. Reinfeksi, bagaimanapun, dapat bermanifestasi gejala dalam waktu 24 jam. Karena gejala alergi, keterlambatan mereka dalam onset sering dicerminkan oleh penundaan yang signifikan lega setelah parasit telah diberantas. Kudis berkulit, sebelumnya dikenal sebagai kudis Norwegia, adalah bentuk yang lebih parah dari infeksi sering dikaitkan dengan imunosupresi.

Gejala karakteristik infeksi kudis termasuk gatal intens dan liang dangkal. Trek liang sering linear, sampai-sampai rapi "line" dari empat atau ditempatkan lebih dekat dan sama-sama mengembangkan nyamuk-seperti "gigitan" hampir diagnostik penyakit.

Dalam skenario klasik, gatal diperburuk oleh kehangatan dan biasanya dialami sebagai buruk pada malam hari, mungkin karena ada sedikit gangguan. Sebagai gejala, itu kurang umum pada orang tua.

Liang dangkal kudis biasanya terjadi di daerah tangan, kaki, pergelangan tangan, siku, punggung, pantat, dan alat kelamin eksternal. Kecuali pada bayi dan imunosupresi, infeksi umumnya tidak terjadi pada kulit wajah atau kulit kepala. Liang diciptakan oleh penggalian tungau dewasa di epidermis.

Pada kebanyakan orang, jejak tungau menggali menunjukkan sebagai linear atau s berbentuk trek di kulit, sering disertai dengan apa yang muncul sebagai baris kecil jerawat-seperti nyamuk atau gigitan serangga. Tanda-tanda ini sering ditemukan di celah-celah dari tubuh, seperti pada jaring jari tangan dan kaki, di sekitar area genital, dan di bawah payudara wanita.

Gejala biasanya muncul 2-6 minggu setelah infestasi bagi individu yang belum pernah terkena kudis. Untuk mereka yang memiliki terkena sebelumnya, gejala dapat muncul dalam beberapa hari setelah infestasi. Namun, tidak diketahui gejala muncul setelah beberapa bulan atau tahun. Acropustulosis, atau lecet dan pustula pada telapak tangan dan telapak kaki, gejala karakteristik kudis pada bayi.

Dan orang-orang tua dengan sistem kekebalan terganggu, seperti HIV, kanker, atau mereka pada obat imunosupresif, yang rentan terhadap kudis berkulit   Pada orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, tuan rumah menjadi tempat berkembang biak lebih subur bagi tungau, yang tersebar di tubuh inang, kecuali wajah. Penderita kudis berkulit menunjukkan ruam bersisik, sedikit gatal, dan kerak tebal kulit yang mengandung ribuan tungau. Daerah tersebut membuat pemberantasan tungau sangat sulit, seperti remah melindungi tungau dari miticides topikal, yang memerlukan pengobatan jangka panjang daerah ini.

Pada abad ke-18, ahli biologi Italia Diacinto Cestoni (1637-1718) menggambarkan tungau Sarcoptes scabiei sekarang disebut, berbagai hominis, sebagai penyebab kudis. Sarcoptes adalah genus dari parasit kulit dan bagian dari keluarga besar tungau yang dikenal sebagai tungau kudis. Organisme ini memiliki delapan kaki sebagai orang dewasa, dan ditempatkan di kelas yang sama filogenetik (Arachnida) sebagai laba-laba dan kutu.

Sarcoptes scabiei mikroskopis, tapi kadang-kadang terlihat sebagai titik-titik putih. Perempuan hamil terowongan ke orang mati, lapisan terluar (stratum korneum) kulit dan deposito telur host dalam liang dangkal. Telur menetas menjadi larva dalam tiga sampai sepuluh hari. Ini tungau muda bergerak pada kulit dan meranggas menjadi "nymphal" panggung, sebelum jatuh tempo sebagai orang dewasa, yang hidup 3-4 minggu di kulit inang. Pria berkeliaran di atas kulit, kadang-kadang menggali ke dalam kulit. Secara umum, biasanya ada beberapa tungau pada seseorang higienis sehat penuh dengan kudis non-berkulit; sekitar perempuan sebelas di liang dapat ditemukan pada orang tersebut.

Pergerakan tungau dalam dan di kulit menghasilkan gatal yang intens, yang memiliki karakteristik respon inflamasi tertunda diperantarai sel terhadap alergen. Antibodi IgE yang hadir dalam serum dan tempat infeksi, yang bereaksi terhadap alergen beberapa protein dalam tubuh tungau. Beberapa dari lintas bereaksi terhadap alergen dari tungau debu-rumah. Antibodi-mediated reaksi alergi langsung (bercak) telah menimbulkan pada orang yang terinfeksi, tetapi tidak pada orang sehat; hipersensitivitas segera jenis ini diperkirakan untuk menjelaskan respon diamati jauh lebih cepat alergi kulit infeksi ulang terlihat pada orang yang telah terinfeksi sebelumnya (terutama yang telah terinfeksi dalam tahun sebelumnya atau dua). Karena tuan rumah mengembangkan gejala sebagai reaksi terhadap kehadiran tungau 'dari waktu ke waktu, biasanya ada empat hingga enam minggu masa inkubasi setelah timbulnya kutu. Sebagaimana dicatat, yang sebelumnya terinfeksi kudis dan disembuhkan mungkin menunjukkan gejala infeksi baru dalam waktu yang jauh lebih singkat, sesedikit 1-4 hari.
Kudis menular dan dapat menyebar dengan menggaruk daerah yang terinfeksi, sehingga mengambil tungau di bawah kuku, atau melalui kontak fisik dengan kudis terinfeksi orang untuk jangka waktu lama. Kudis biasanya ditularkan melalui kontak fisik langsung kulit-ke-kulit. Hal ini juga dapat menyebar melalui kontak dengan benda lain, seperti pakaian, tempat tidur, furnitur, atau permukaan dengan mana seseorang terinfeksi kudis mungkin datang dalam kontak. Tungau kudis dapat bertahan hidup tanpa host manusia selama 24 sampai 36 jam. Seperti kutu, kudis dapat menular melalui hubungan seksual bahkan jika kondom lateks digunakan, karena ditularkan dari kulit ke kulit di tempat lain selain organ seks.
Kudis dapat didiagnosis secara klinis di wilayah geografis di mana itu adalah umum ketika gatal menyebar menyajikan bersama dengan baik lesi di dua tempat yang khas atau ada gatal-gatal dari anggota rumah tangga yang lain. Tanda klasik kudis adalah liang yang dibuat oleh tungau dalam kulit. Untuk mendeteksi liang, daerah yang diduga digosok dengan tinta dari pena atau solusi tetrasiklin topikal, yang bersinar di bawah cahaya khusus. Kulit kemudian dihapus dengan pad alkohol. Jika orang tersebut terinfeksi kudis, zigzag atau S karakteristik pola liang akan muncul di kulit; Namun, menafsirkan tes ini mungkin sulit, karena liang langka dan mungkin dikaburkan oleh tanda goresan. Diagnosis pasti dibuat dengan menemukan baik tungau kudis atau telur dan pelet tinja. Pencarian untuk tanda-tanda ini melibatkan baik menggores area yang dicurigai, pemasangan sampel kalium hidroksida, dan memeriksanya di bawah mikroskop, atau menggunakan dermoscopy untuk memeriksa kulit secara langsung.
Program pengobatan massal yang menggunakan permethrin topikal atau ivermectin lisan telah efektif dalam mengurangi prevalensi skabies di sejumlah populasi. Tidak ada vaksin yang tersedia untuk kudis. Pengobatan simultan dari semua kontak dekat dianjurkan, bahkan jika mereka tidak menunjukkan gejala infeksi (asimtomatik), untuk mengurangi tingkat kekambuhan. Gejala infeksi relatif umum. Benda-benda di lingkungan menimbulkan sedikit risiko penularan kecuali dalam kasus kudis berkulit, sehingga pembersihan tidak terlalu penting. Kamar yang digunakan oleh orang-orang dengan kudis berkulit membutuhkan pembersihan menyeluruh.

Berlangganan Artikel

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner